RUU Perjudian Irlandia dipuji oleh EGBA untuk modernisasi ‘period digital’

Parlemen Irlandia telah menerbitkan RUU Regulasi Perjudian yang telah lama ditunggu-tunggu, sebuah tonggak sejarah yang disambut baik oleh Asosiasi Permainan dan Taruhan Eropa.

Menyusul persetujuan oleh pemerintah Irlandia bulan lalu, RUU baru akan membentuk badan pengawas baru dan diatur untuk memperkenalkan rezim peraturan dan perizinan untuk sektor tersebut, dengan harapan memodernisasi peraturan perjudian negara.

EGBA juga menambahkan bahwa mereka berharap kerangka peraturan baru, yang dikatakan sejalan dengan negara-negara anggota UE, dan proposal untuk mendirikan otoritas perjudian, akan “bersumber daya dengan baik”, memiliki kekuatan yang diperlukan untuk mengatasi perjudian tanpa izin. menawarkan dan mempertahankan dialog terbuka dengan operator perjudian berlisensi negara, regulator perjudian lainnya, dan pemangku kepentingan untuk mengidentifikasi praktik terbaik.

Maarten Haijer, Sekretaris Jenderal, EGBA, berkomentar: “Hari ini adalah tonggak penting, dan kami mengucapkan selamat kepada Menteri Browne dan timnya karena telah memajukan RUU tersebut. EGBA sepenuhnya mendukung upaya berkelanjutan pemerintah Irlandia untuk menetapkan peraturan trendy yang sesuai dengan period digital dan menyelaraskan kerangka peraturan negara dengan negara-negara anggota UE.

“Kami menantikan finalisasi RUU dan terlibat secara konstruktif dengan pembuat kebijakan Irlandia untuk memastikan hasilnya adalah sistem regulasi yang berfungsi dengan baik yang melindungi kepentingan banyak warga Irlandia yang berjudi dengan aman dan rekreasi, menetapkan tingkat perlindungan yang tinggi untuk konsumen dan mereka yang mengalami kerugian terkait perjudian, serta memberikan kejelasan dan prediksi jangka panjang untuk sektor perjudian.”

Inklusi yang diusulkan dalam RUU Peraturan Perjudian akan melihat peraturan baru untuk perjudian berbasis lahan dan on-line di Irlandia, seperti pembentukan otoritas baru untuk mengatur perjudian dan dana sosial untuk mendukung pendidikan dan perawatan masalah perjudian.

Selain itu, RUU tersebut mengusulkan daftar pengecualian diri nasional untuk perjudian daring, aturan baru untuk iklan, dan larangan penggunaan kartu kredit untuk pembayaran yang berkaitan dengan perjudian.

Pada bagian terakhir, EGBA menyatakan “mendukung penuh” pembuatan daftar pengecualian diri di Irlandia dan mencatat bahwa pihaknya telah mengadvokasi ini sebelumnya sebagai “jaring pengaman penting” terhadap bahaya perjudian.

RUU tersebut sekarang akan mengikuti proses Parlemen, dengan pembacaan pertama diharapkan di Parlemen pada awal 2023. Tunduk pada persetujuan Parlemen, RUU tersebut diharapkan menjadi undang-undang pada akhir 2023.

Mengomentari ketika pemerintah Irlandia awalnya menyetujui publikasi bulan lalu, James Browne, Menteri Negara untuk Reformasi Hukum, menjelaskan: “Mereformasi undang-undang dan regulasi perjudian di Irlandia adalah komitmen utama dalam Program kami untuk Rencana Pemerintah dan Keadilan, dan telah menjadi salah satu dari prioritas utama saya sebagai Menteri. Saya senang telah mendapatkan draf undang-undang sampai saat ini, dan berharap sekarang untuk menerbitkannya dan dibawa melalui DPR untuk diundangkan.

“Undang-undang ini akan membentuk regulator perjudian yang kuat dengan fokus pada pencegahan bahaya bagi orang-orang yang rentan terhadap masalah perjudian dan khususnya melindungi anak-anak, dan juga fokus pada penegakan kerangka peraturan trendy yang kuat untuk industri perjudian.”

Menambahkan sebagai peringatan kepada calon pemegang lisensi, ditambahkan: “Operator yang menyediakan aktivitas perjudian tanpa lisensi perjudian yang dikeluarkan oleh Otoritas, atau yang tidak beroperasi sesuai dengan ketentuan lisensi mereka, jika terbukti bersalah, menghadapi hukuman delapan tahun. pidana penjara dan/atau denda sesuai keputusan pengadilan.

“Regulasi ketat iklan perjudian akan menjadi space prioritas bagi Otoritas. Di bawah undang-undang, iklan yang dimaksudkan untuk menarik perhatian anak-anak akan dilarang, demikian pula iklan yang mempromosikan perjudian yang berlebihan atau kompulsif.”

Author: Randy Simmons