Hasil Las Vegas Sands menemukan Traksi di Singapura dan Rintangan di Makau

Sands Las Vegas Corp.

Hasil dari Q3 adalah untuk Las Vegas Sands. Salah satu perusahaan kasino terbesar AS menemukan banyak dukungan di salah satu pasar Asianya. Namun, ia juga menghadapi banyak angin sakal di wilayah yang sama tetapi di lokasi lain. Perusahaan recreation itu menunjukkan kerugian hampir 30 persen per saham dari penjualan senilai 1 miliar USD. Analis memperkirakan kerugian yang sedikit lebih kecil, tetapi ini kemungkinan mencerminkan berbagai masalah yang dihadapi bisnis kasino di seluruh negeri.

Namun, kabar baik bagi Las Vegas Sands adalah ia berhasil memangkas kerugiannya dari 316 juta USD menjadi 177 juta USD. Masalah utama bagi perusahaan tetap eksposisi besar ke pasar Makau. Daerah kantong China masih dicengkeram oleh aturan yang sangat ketat dari Beijing, yang mendikte kebijakan tanpa toleransi terhadap COVID-19. Itu membuat keberhasilan operasional kasino di daerah kantong yang sama hampir tidak mungkin. Sejak penguncian kedua yang terjadi pada bulan Juli, operator mencari awal dari pemulihan Makau. Tapi, jelas bahwa itu tidak terjadi di Q3.

32merah

Di sisi lain, Las Vegas Sands lebih beruntung di Singapura. Di sana, operator melihat gelombang pengunjung dan tren yang kemungkinan akan berlanjut hingga 2023. Permintaan dari pelanggan yang sama tetap tinggi, sehingga kasino akan melihat pendapatan yang kuat dari para penjudi ini. Tapi, mereka harus mencapai tujuan yang sama. Untuk Singapura, itu sekarang termasuk perbatasan terbuka. Marina Bay Sands menghasilkan 343 juta USD pada kuartal ketiga. Itu adalah hasil yang kuat dan salah satu permata paling bersinar di seluruh mahkota Las Vegas Sands. Di Makau, perbatasan itu masih menampilkan banyak pembatasan COVID-19 yang berarti sangat sedikit perjalanan liburan.

Masalah Makau Lebih Lanjut

Makau tetap menjadi pasar kasino yang sangat bermasalah. Las Vegas Sands merasakan fakta itu dengan sangat kuat, karena Makau adalah pasar terbesarnya dan pasar yang paling menguntungkan jika waktunya bagus. Selama sebagian besar tahun 2010, wilayah tersebut menghasilkan keuntungan besar bagi operator AS. Namun, pidato Presiden China Xi Jinping baru-baru ini menimbulkan banyak keraguan pada pemulihan terdekat di pusat kasino.

Presiden menyatakan dukungannya terhadap kebijakan toleransi nol dan mengisyaratkan akan terus berlanjut. Itu adalah rintangan besar bagi operator yang bekerja di Makau, termasuk Sands. Ini menjalankan lima kasino IR besar di sana dan semuanya kehilangan uang. Lapisan peraknya adalah pemahaman pemerintah Cina bahwa Macau membutuhkan pendapatan. Itulah sebabnya ia dapat menyesuaikan kebijakannya untuk membantu bisnis kasino yang kesulitan di sana. Tapi, kemungkinan itu terjadi sebelum 2023 terlihat sangat tipis.

Author: Randy Simmons