Franc Weerwind membela proses pembayaran Belanda dalam Q&A

Dutch government

pemerintah Belanda

“Peserta dalam permainan untung-untungan harus bisa mengendalikan jumlah dalam akun perjudian,” tegas Franc Weerwind, Menteri Perlindungan Hukum Belanda, dalam sesi tanya jawab parlemen tentang penyedia pembayaran dan ruang igaming di kawasan itu.

Menanggapi serangkaian pertanyaan menyelidik oleh Michiel van Nispen dari Partai Sosialis dan Mirjam Bikker dari Persatuan Kristen, Weerwind menangani masalah potensi penundaan pembayaran serta pembatalan penarikan dan jika potensi pembatalan opsi semacam itu dapat meminimalkan kerugian.

Mengenai yang pertama, Menteri mencatat bahwa pemegang lisensi berkewajiban untuk mengkredit dan mendebit akun recreation pemain “tanpa penundaan yang tidak semestinya,” tetapi menyoroti bahwa kewenangan Otoritas Recreation untuk mengawasi kepatuhan terhadap masalah tersebut.

Meskipun tampaknya mengakui bahwa penundaan tersebut telah dibuktikan, Weerwind mengatakan bahwa sejauh ini “penundaan pembayaran kredit recreation belum menjadi alasan yang cukup bagi Otoritas Permainan untuk menyelidikinya lebih lanjut.”

Menambahkan: “Kecepatan pembayaran tergantung pada keadaan kasus. Misalnya, mungkin perlu dilakukan cek untuk penipuan dan pencucian uang atau cek di mana penyedia memeriksa ketentuan bonus sebelum bonus dapat dibayarkan. Satu penyedia perjudian mungkin lebih cepat dari yang lain.

“Standar tetap ‘tanpa penundaan’, diawasi oleh Ksa seperti dijelaskan di atas. Saat ini tidak ada alasan untuk campur tangan”.

Selain itu, Weerwind juga ditanyai tentang opsi pemain untuk membatalkan permintaan penarikan, dengan van Nispen dan Bikker menyuarakan keprihatinan bahwa dorongan dapat dilakukan oleh pemegang lisensi karena tindakan tersebut akan menguntungkan mannequin pendapatan mereka.

Sebagai tanggapan, Weerwind menyoroti bahwa pembatalan pembayaran tersebut harus dilihat sehubungan dengan tugas kehati-hatian yang diterapkan oleh kelompok potensial tersebut untuk mencegah kecanduan judi.

Dia juga memperingatkan bahwa operator harus “terus-menerus waspada terhadap tanda-tanda perilaku permainan yang bermasalah dan harus melakukan intervensi secara tegas jika ada tanda-tanda tersebut”.

Selain itu, Menteri mengingatkan bahwa meskipun pembatalan satu kali mungkin tidak dianggap sebagai masalah, tindakan tersebut harus diambil dalam konteks perilaku bermain recreation secara keseluruhan.

Pengingat juga diberikan mengenai investasi peraturan yang sedang berlangsung dalam pemenuhan tugas perawatan oleh pemegang lisensi, dengan studi diharapkan selesai pada musim semi tahun depan.

Pertanyaan terakhir yang dikeluarkan berlanjut ke jalur yang sebelumnya dilalui, tetapi menanyakan bahwa jika permintaan penarikan mundur dilarang, dapatkah ini membantu meminimalkan potensi risiko yang dapat dikaitkan dengan kelanjutan permainan untuk beberapa pengguna.

“Peserta permainan untung-untungan harus bisa mengontrol jumlah yang ada di akun judi. Seorang pemain dapat meminta pemegang lisensi untuk membayar jumlah pada akun recreation, ”jawab Weerwind.

Menambahkan: “Bagian dari dapat mengendalikan diri sendiri juga merupakan kemungkinan untuk tetap dapat membatalkan perintah pembayaran. Seperti yang ditunjukkan sebelumnya … risiko seseorang bermain terlalu lama diimbangi dengan penerapan obligation of care oleh supplier.

“Untuk mengantisipasi hasil penyelidikan yang disebutkan di atas oleh Gaming Authority, saya tidak melihat alasan untuk melarang pembatalan.”

Author: Randy Simmons