AUSTRAC memulai proses pengadilan federal terhadap Star

Star Entertainment

Star Entertainment Group telah terkena hukuman rekor untuk operator Australia karena kegagalan pencucian uang, dengan lisensinya juga ditangguhkan tanpa batas waktu.

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Australia telah memulai proses pengadilan federal terhadap Star Leisure atas tuduhan ketidakpatuhan yang serius dan sistemik terhadap undang-undang anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme Australia.

Pengawas keuangan negara mengatakan bahwa tidak adanya kontrol berbasis risiko berarti bahwa kelompok tersebut rentan terhadap eksploitasi kriminal, dengan kegagalan yang dirasakan untuk mengelola risiko ML/TF juga mengekspos ancaman yang lebih luas “selama bertahun-tahun”. Setiap potensi hukuman keuangan akan ditentukan oleh pengadilan.

Tindakan ini berasal dari kampanye kepatuhan yang dimulai pada September 2019, yang kemudian memulai penyelidikan penegakan terhadap Star serta Crown Resorts dan SkyCity Leisure.

Robbie Cooke, Managing Director dan CEO The Star, berkata: “Kami mengubah budaya kami, mengubah bisnis kami. Kami berkomitmen untuk perbaikan tetapi masih banyak yang harus dilakukan.

“Tujuan kami adalah untuk mendapatkan kembali kepercayaan dan keyakinan dari AUSTRAC dan semua regulator kami. Kami akan terus bekerja dengan AUSTRAC saat kami membangun perusahaan yang lebih baik, lebih kuat, dan lebih berkelanjutan.”

Di antara daftar ekstensif tuduhan AUSTRAC adalah bahwa Star gagal menilai dengan tepat risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme (ML/TF) yang mereka hadapi, serta tidak memastikan sistem dan kontrol yang memadai untuk memitigasi dan mengelola bahaya tersebut.

Selain itu, kegagalan untuk menetapkan kerangka kerja yang tepat untuk pengawasan dewan dan manajemen senior atas program APU/KPP juga terjadi.

Star juga dianggap belum memiliki program pemantauan transaksi untuk memantau transaksi dan mengidentifikasi aktivitas yang mencurigakan atau memiliki program uji tuntas pelanggan yang ditingkatkan. Juga dikatakan bahwa grup tersebut tidak melakukan uji tuntas pelanggan yang sesuai pada berbagai pelanggan yang menghadirkan risiko pencucian uang yang lebih tinggi.

“Penjahat akan selalu berusaha mengeksploitasi sistem keuangan untuk mencuci uang mereka dan merugikan masyarakat. Bisnis, sebagai garis depan pertahanan sistem keuangan dan komunitas kita, seringkali menjadi yang pertama disiagakan terhadap aktivitas kriminal,” komentar Nicola Rose, CEO AUSTRAC.

“Penyelidikan AUSTRAC mengidentifikasi banyak masalah termasuk tata kelola yang buruk dan kegagalan manajemen risiko serta memiliki dan mempertahankan program AML/CTF yang sesuai.

“Entitas Bintang juga gagal melakukan uji tuntas pelanggan berkelanjutan yang sesuai yang telah menyebabkan ketidakpatuhan yang meluas dan serius selama beberapa tahun.”

Sebagai akibat dari kegagalan yang dirasakan di atas, AUSTRAC menambahkan bahwa perusahaan mengizinkan pelanggan untuk memindahkan uang melalui saluran pembayaran yang tidak transparan dan melibatkan risiko ML/TF yang tinggi, tidak memahami sumber uang yang bergerak melalui saluran ini dan gagal untuk mempertimbangkan apakah pantas jika mereka melanjutkan hubungan bisnis yang berkelanjutan dengan pelanggan berisiko tinggi.

Rose mencatat bahwa kurangnya kontrol dan proses yang tepat mencegah entitas Star mengelola pelanggan berisiko tinggi dengan tepat. Kegagalan ini dikatakan telah memfasilitasi pergerakan uang dengan cara yang tidak transparan, sehingga membuat perusahaan rentan terhadap eksploitasi kriminal.

“AUSTRAC terus bekerja dengan Star Entities untuk memastikan mereka mematuhi kewajiban mereka berdasarkan hukum, termasuk memiliki sistem, kontrol, dan tata kelola yang sesuai, dan melaporkan informasi keuangan yang berkualitas dan laporan masalah yang mencurigakan ke AUSTRAC,” tambahnya.

Author: Randy Simmons